Mengenal PLTS On Grid dan Off Grid serta Cara Menghitung Kapasitasnya

Seiring meningkatnya kesadaran masyarakat terkait keterbatasan energi, penggunaan PLTS pun semakin banyak diminati. Terlebih, sekarang perkembangan teknologi pun membuat panel surya jadi lebih mudah diakses. Bahkan Anda pun kemungkinan besar juga mulai tertarik untuk beralih ke PLTS.

Namun, setelah melakukan riset, Anda menemui bahwa ternyata PLTS terdiri dari jenis on grid dan off grid. Memangnya, apa perbedaan antara PLTS on grid dan off grid? Simak ulasannya berikut cara menghitung kapasitasnya berikut ini!

Apa itu PLTS On Grid?

Sebelum mengetahui lebih lanjut, pahami dulu apa itu pengertian PLTS on grid. Sistem ini merupakan sistem fotovoltaik yang menghasilkan daya saat jaringan daya utilitas (PLN) tersedia. Seperti namanya, sistem ini harus terhubung ke grid agar berfungsi.

Dengan sistem ini, kelebihan daya yang dihasilkan dapat dikirim kembali ke jaringan saat sel surya memproduksi daya dalam jumlah berlebih, sehingga ada kelebihan untuk digunakan kelak. PLTS on grid ini merupakan sistem paling sederhana dan hemat untuk memasang energi panel surya jika dibandingkan dengan sistem off grid.

Apa itu PLTS Off Grid?

Dengan PLTS off grid, Anda dapat menyimpan tenaga surya dalam bentuk baterai sehingga nanti bisa digunakan saat jaringan listrik mati. Sistem ini memiliki daya untuk mengimbangi daya jaringan tiap kali sinar matahari sedang terik, lalu di sisi lain akan mengirim kelebihan daya ke jaringan untuk kredit agar bisa digunakan nanti.

Sayangnya, PLTS off grid kurang dapat diandalkan untuk menyediakan daya bagi semua beban listrik yang Anda gunakan mengingat adanya biaya dan volume yang jadi penghalang. Dibandingkan sistem PLTS on grid, sistem off grid butuh lebih banyak peralatan yang bisa cukup rumit bagi pemula.

Perbedaan On Grid dan Off Grid

Sudah mengetahui pengertiannya, sekarang kita pahami apa saja perbedaan antara PLTS on grid dan off grid. Dilihat dari pemasangannya, sistem on grid relatif lebih sederhana dan terjangkau jika dibandingkan dengan sistem off grid. Pemasangan sistem PLTS off grid pun biasanya dilakukan di lokasi yang jauh, terpencil, atau daerah yang tidak memiliki sumber listrik mandiri. Itulah kenapa idealnya PLTS on grid yang memiliki sambungan ke PLN 24 jam lebih cocok digunakan di lokasi yang padat penduduk.

Cara menghitung kapasitas PLTS dengan sistem On Grid

Sesuai dengan Peraturan Kementerian ESDM No. 49 Tahun 2018 pasal 5 ayat 1, kapasitas PLTS maksimal harus sesuai dengan daya listrik terpasang di properti Anda. Misalnya dengan rumah daya 5.500 VA, maka maksimal menggunakan PLTA atap sebesar 5.500 Watt Peak.

Untuk menghitung berapa jumlah solar panel yang dibutuhkan, Anda tinggal membagi dengan solar panel yang ingin dibeli. Supaya lebih efektif, gunakan solar panel dengan nilai 100 Watt Peak. Untuk rumah dengan daya 5.500 VA tadi, maka penghitungannya adalah 5.500 : 100 Watt = 55. Artinya, Anda membutuhkan 55 solar panel.

Cara menghitung kapasitas PLTS dengan sistem Off Grid

Dibandingkan PLTS on grid, sistem off grid lebih menghitung kebutuhan daya per harinya. Alhasil, hal ini tergantung pada alat elektronik yang kita gunakan sehari-hari. Contohnya, sehari-hari kita menggunakan 2 buah AC 1 PK dengan daya 600 Watt, 1 kulkas dengan daya 150 Watt, 1 TV dengan daya 40 Watt, dan lampu LED dengan daya 10 Watt. Maka, total kebutuhan listrik per hari adalah 1,4 kWh

Asumsikanlah alat-alat tersebut menyala selama 12 jam, maka kapasitas baterai yang Anda butuhkan sekitar 16,8 kWh. Dengan kebutuhan listrik seperti yang tadi dijelaskan, maka kapasitas PLTS yang Anda butuhkan sekitar 4,8 kWp- 5 kWp.

Itulah serba-serbi PLTS on grid dan off grid, lengkap dengan cara menghitungnya yang wajib Anda ketahui. Perlu diingat, beralih ke PLTS dapat membantu melestarikan lingkungan serta menghemat biaya. Kini, Anda bisa mengandalkan Solar Kita jika ingin beralih ke panel surya. Solar Kita melayani konsultasi, survei, instalasi sistem, aktivasi sistem, hingga pemantauan kinerja dan perawatan solar panel Anda. Mari beralih ke panel surya bersama SolarKita!

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

More Posts